Menu
Economic
Social
Environmental
Hoax Buster
Technology & Innovation
Video
Indeks
About Us
Social Media

Berlangsung Lebih dari Seabad, Sawit Jadi Contoh Pertanian Berkelanjutan

Berlangsung Lebih dari Seabad, Sawit Jadi Contoh Pertanian Berkelanjutan Kredit Foto: Antara/Iggoy el Fitra
ToP Core, Jakarta -

Paradigma keberlanjutan (sustainability) mencatat bahwa sumberdaya alam dapat dimanfaatkan untuk pembangunan yang bermanfaat secara ekonomi dan sosial serta kelestarian lingkungan tetap dapat dipertahankan. 

“Paradigma ini kemudian berkembang menjadi paradigma global dengan disetujuinya platform Sustainable Development Goals (SDGs) 2016-2030 oleh negara – negara anggota PBB pada tahun 2015,” catat laporan PASPI. 

Baca Juga: Kolaborasi Epik Minamas Plantation dan PPKS Hasilkan Benih Unggul Sawit

Sebagai industri strategis di Indonesia, sektor kelapa sawit memiliki banyak manfaat yang berkontribusi nyata terhadap pencapaian 17 tujuan SDGs. Manfaat ekonomi dan sosial industri sawit Indonesia telah banyak dibuktikan secara empiris. Namun tak dapat dimungkiri, jasa – jasa lingkungan perkebunan kelapa sawit kerap kali luput dari perhatian masyarakat.

Padahal, hasil penelitian Henson (1999) menemukan, perkebunan sawit mampu memberikan jasa - jasa lingkungan seperti penyerapan karbondioksida (CO2) sekitar 163 ton CO2/ha/tahun. Sementara itu, Harahap (2007) menemukan bahwa perkebunan sawit berfungsi sebagai konservasi tanah dan air berupa biopori alami dalam sistem perakarannya. 

Tidak hanya itu, sektor kelapa sawit juga menghasilkan berbagai produk turunan yang ramah lingkungan serta energi terbarukan seperti biodiesel, biopremium, bioplastik, dan biogas.

“Industri sawit di Indonesia yang secara historis telah berlangsung lintas generasi sejak tahun 1911 dan menjadi bagian reboisasi lahan terlantar bekas illegal logging merupakan contoh pertanian berkelanjutan yang sejalan dengan platform SDGs,” catat laporan PASPI. 

Baca Juga: Mantap! Aksi Mitigasi Perubahan Iklim Dunia Bisa Lewat Sektor Sawit

Penulis/Editor: Ellisa Agri Elfadina

Bagikan Artikel: