Menu
Economic
Social
Environmental
Hoax Buster
Technology & Innovation
Video
Indeks
About Us
Social Media

Mantap! Empat Varietas Baru Kelapa Sawit Musim Mas Ini Siap Digunakan

Mantap! Empat Varietas Baru Kelapa Sawit Musim Mas Ini Siap Digunakan Kredit Foto: Mulya Arif Ibras
ToP Core, Jakarta -

Musim Mas, salah satu perusahaan kelapa sawit terintegrasi terbesar di dunia, hari ini mengumumkan bahwa empat varietas kelapa sawit baru yang dikembangkan Tim Genetic Research Centre, yaitu kelapa sawit hybrid DxP Musim Mas GS1, DxP Musim Mas GS2, DxP Musim Mas GS3, dan DxP Musim Mas GS4, telah mendapatkan persetujuan untuk dilepas. 

Persetujuan ini dikeluarkan oleh Tim Penilai Varietas (TPV) Tanaman Perkebunan dalam Sidang Pelepasan Varietas Tanaman Perkebunan Semester II tahun 2023 minggu lalu (Kamis 26/10).

Musim Mas, yang memiliki komitmen kuat atas keberlanjutan, sangat memahami pentingnya penggunaan bibit kelapa sawit yang berkualitas. Riset yang dilakukan sejak tahun 2010 di salah satu perkebunan Musim Mas di Riau ini telah memberikan terobosan baru dalam pemuliaan benih kelapa sawit. Tanpa mengurangi prosedur yang ketat, tim peneliti Musim Mas menginisiasi Accelerated Breeding Program atau pembiakan yang dipercepat, yang menghasilkan empat varietas unggul dalam jangka waktu dua belas tahun (empat tahun lebih cepat dari prosedur riset pada umumnya).

Baca Juga: Komitmen Musim Mas Wujudkan Keberlanjutan Industri Kelapa Sawit

“Berkat kerjasama dan komitmen tim peneliti Musim Mas, dengan bangga kami umumkan bahwa varietas terbaru Musim Mas telah bisa digunakan setelah mendapatkan persetujuan Tim Penilai Varietas. Dalam penelitian yang dilakukan, fokus utama kami adalah menghasilkan varietas baru yang memiliki nilai total produksi minyak yang tinggi per hektar,” ujar Director of Strategy & Planning di Grup Musim Mas, TK Lim. 

Varietas seri Musim Mas GS ini berpotensi mencapai TBS rata-rata empat tahun panen pertama yaitu lebih dari 28,00 ton/ha/tahun dan total minyak 8,80 ton/ha/tahun. Dari tahun keempat keatas, potensi produksi rata-rata TBS bisa melebihi 34,00 ton/ha/tahun dan total minyak 10,40 ton/ha/tahun.

Selain memiliki potensi produksi minyak yang tinggi, keunggulan lain varietas seri ini adalah tanamannya sudah mulai berproduksi pada usia tanam 25 bulan (secara umum 30 bulan). Ke empat varietas ini juga sudah diuji di beberapa lokasi di Indonesia yang memiliki kondisi tanah dan curah hujan yang berbeda, dengan hasil yang memuaskan. 

Baca Juga: Melihat Kontribusi Besar Industri Oleokimia Sawit Terhadap Sejumlah Aspek

TK Lim menambahkan, kebun Grup Musim Mas telah mencapai rata-rata produksi minyak sawit (CPO) yang tinggi dan konsisten diatas 5,5 ton/ha/tahun sejak tahun 2019-2022 yaitu empat tahun berturut-turut. Hal ini adalah hasil kerjasama antara semua level dalam tim manajemen yang cukup kompak dan mendapat dukungan kuat dari setiap pekerja di Grup Musim Mas.

Jika dibandingkan rata-rata CPO industri sawit di Indonesia di tahun 2022 yang sebesar hampir 3,9 ton/ha, maka dapat diartikan bahwa Grup Musim Mas mampu mencapai 40% lebih efisien dalam mengolah lahan kelapa sawit.

Untuk lebih meningkatkan lagi produktivitas lahan kelapa sawit, maka dibutuhkan varietas kelapa sawit baru yang memiliki potensi yang lebih tinggi. Pada tahap awal, penggunaan varietas baru ini akan dilakukan di kebun sawit milik Grup Musim Mas, dan selanjutnya direncanakan untuk dapat diperluas pemanfaatannya oleh Petani KKPA dan Petani Swadaya.

Penelitian varietas baru ini menjadi salah satu perwujudan pilar kebijakan keberlanjutan Musim Mas untuk menjadi pelopor inovasi dalam praktik keberlanjutan. Sedangkan pemanfaatan varietas yang lebih luas kepada petani merupakan implemetasi dari kebijakan keberlanjutan Musim Mas lainnya, yaitu meningkatkan taraf hidup petani, pekerja, dan masyarakat. 

Baca Juga: Soal UU EUDR, Serikat Petani Sawit Minta Pemerintah 'Pantang Mundur' Lobi Eropa

Bagi Musim Mas, petani swadaya adalah masa depan industri sawit, karena saat ini hampir 41% lahan kelapa sawit di Indonesia dikelola oleh petani swadaya. Namun, petani masih menghadapi tantangan, salah satunya adalah hasil kebun yang rendah. Sejak 2015, Musim Mas telah memiliki program pemberdayaan petani swadaya dengan memberikan pelatihan dan pendampingan kepada mereka, salah satunya terkait praktik perkebunan yang baik.

“Ke depan, melalui pemanfaatan bibit varietas terbaru kami, petani swadaya juga dapat meningkatkan kualitas panen mereka, dan secara tidak langsung hal ini juga dapat meningkatkan efektivitas penggunaan lahan,” tutup TK Lim.

Penulis: Wahyu Abrori Danno Soessa
Editor: Ellisa Agri Elfadina

Bagikan Artikel: